Kurung Buka

Kurung Buka

“Bagaimana kau mengenalku? Seperti apa kau melihatku? Aku ingin tahu saja.”

“Ingin seperti apa aku mengatakannya?”

“Entahlah. Aku mulai menemukan kebuntuan, atas apa yang hendak kulakukan. Aku seperti merasa harus kembali, merenungi diri sendiri siapa aku ini. Ternyata, semakin kau jauh melangkah, semakin banyak yang tak kuketahui, semakin aku bertanya, apakah aku membuang-buang waktu.”

“Apa masalahmu?”

“Waktu. Ia seperti tak berpihak padaku.”

“Waktu tak pernah memihak. Ada atau tak ada kau, dia tetap berdetak.”

“Aku merasa tak pernah berhenti. Sedetikpun.”

“Benarkah?”

“Jelas. Kau tahu betul itu.”

“Apa yang sudah kau perbuat?”

“Banyak.”

“Untuk siapa?”

“Untuk semua orang.”

“Kau yakin?”

“Entahlah.”

“Untuk siapa?”

“Untukku.”

“Apa yang kau dapat?”

“Semuanya.”

“Lalu mau apa lagi?”

“Entahlah.”

“Bodoh.”

“Apa?”

“Kau tersesat, tak tahu ingin ke mana. Ya sudah. Buat apa terus melaju. Tinggallah.”

“Aku tak ingin sendirian. Mereka semua tak ada yang tinggal.”

“Lalu majulah bersama mereka.”

“Aku berbeda.”

“Apanya?”

“Entahlah.”

“Kau serba tidak tahu.”

“Memang.”

“Jika kau tak bisa memahami dirimu sendiri, bagaimana orang bisa memahamimu? Kau butuh bantuan.”

“Hanya kau yang tahu itu.”

“Tentu. Karena aku adalah kau. Kau sedang berkaca, berbicara pada diri sendiri, menyelami palung hatimu sendiri.”

“Kenapa orang lain tak tahu?”

“Karena kau tak membiarkan mereka tahu.”

“Kenapa aku harus membiarkan mereka tahu? Aku tak mau terlihat lemah.”

“Kau memang lemah.”

“Kukira semua orang begitu.”

“Ya sudah, kau kuat.”

“Tapi tak sekuat itu.”

“Tapi itulah yang orang lain tahu. Maka mereka percaya bahwa kau kuat.”

“Baguslah.”

“Kalau begitu jangan lagi meronta-ronta. Sudah lama kau terseok-seok seorang diri. Ingin berlari, tapi kau patahkan kakimu sendiri.”

***

Rapat

Rapat

Hari ini, saya habis ikut rapat, ehm tepatnya liputan, dengan salah satu pimpinan daerah tempat saya bekerja. Rapatnya terkait rencana pemerintah kota untuk menyesuaikan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP). Saya cukup sering meliput kegiatan-kegiatan rapat semacam ini. Namanya juga liputan kegiatan pimpinan, ya salah satunya rapat.

Benefit-nya bagi saya selaku bagian dari tim humas pemerintah, liputan rapat-rapat seperti ini membuat saya jadi lebih awal mengetahui data, menjadi corong pertama informasi pemerintah. Itu bagi saya menguntungkan untuk mengetahui situasi dan kondisi pertama yang dihadapi kota ini.

Keuntungan ini juga berbanding lurus dengan tanggung jawabnya. Namanya rapat-rapat pemerintahan, pasti berkaitan–secara langsung maupun tidak–dengan kebijakan yang menyangkut masyarakat. Dan well, tidak selamanya rapat-rapat itu membicarakan tentang kondisi yang baik.

Menjadi bagian dari “pemerintah” memang tidak mudah. Pemerintah ini harus berhadapan dengan persoalan-persoalan multidimensional. Jangan katakan menjadi pegawai pemerintah itu mudah, sepele, atau gitu-gitu aja. Urusan-urusan kemanusiaan, mulai dari inflasi sampai orang mati, pemerintah yang urusi.

Tapi prinsipnya, tak ada pemerintah yang ingin menyusahkan warga. Itu harus dicamkan. Pemerintah, di manapun, pasti memprioritaskan masyarakat di atas segalanya. Tapi memang, metode atau kebijakan yang diambil bisa ditafsirkan dengan berbagai perspektif.

Tentang perubahan tarif NJOP itu, misalnya. Well, ketika saya bilang “perubahan tarif”, it means kenaikan. Jarang ada perubahan tarif pajak yang “turun”. Pertanyaannya, siapa yang ingin tarif pajak naik? Nggak ada. Tapi kenyataan di lapangan “memaksa” pemerintah untuk melakukan itu. Dan itu lumrah terjadi di belahan dunia manapun.

Oke, saya berhadapan dengan berita buruk. Ya, buruk dari perspektif masyarakat. Tapi tetap harus disampaikan, toh?

Inilah letak perbedaan peran Humas Pemerintah (Government PR) dengan Humas Perusahaan (Corporate PR). CPR bisa saja tidak memberitakan berita buruk, tapi GPR, seburuk apapun itu jika menyangkut kehidupan manusia, tetap harus disampaikan. Di sanalah beratnya letak tanggung jawab humas. Jreng!

Bayangkan jika kita salah nulis berita, dampak seperti apa yang bisa muncul di masyarakat, eh? Kita akan bertanggung jawab terhadap kondusivitas masyarakat. Wiw.

Humas Pemerintah berada di persimpangan jalan, bagaimana menyampaikan berita buruk tanpa berdampak buruk terhadap kondusivitas di masyarakat. Bagaimana membuat jutaan penduduk kota mau menerima kebijakan baru ini, adalah pekerjaan berat. Bagaimana mempertemukan keinginan yang berseberangan: pemerintah perlu menaikkan tarif pajak; masyarakat tak ingin ada kenaikan tarif pajak–itulah tantangan sebenarnya.

Itu cuma satu dari sekian banyak contoh kehidupan yang dihadapi si Humas Pemerintah macam saya ini. Bagi Anda yang baru tahu, percayalah,–it’s real. Bagi Anda yang masih kuliah, bersiaplah.

Maka penting bagi Humas Pemerintah untuk cerdas memahami kondisi dan situasi lingkungan. Dan cerdas pula menerjemahkan situasi tersebut ke dalam tindakan yang akan dilakukan berkaitan dengan pekerjaan kita. Salah-salah, posisinya tidak akan menguntungkan bagi pimpinan daerah, kota itu sendiri, dan masyarakat penghuni kota. Subhanallah!

Hikayat (?) Nabi Muhammad Saw

Hikayat (?) Nabi Muhammad Saw

Waktu kecil, di sekolah diniyyah saya diajari kidung atau pantun (atau apapun, saya nggak tau sebutannya) tentang sejarah Rasulullah Muhammad Saw. Semoga ini menjadi pengingat kita, barangkali ada yang sejaman sama saya belajar ini. 
Nabi urang  saréréa, Kangjeng Nabi anu mulya, Muhammad jenenganana, Arab Kurés nya bangsana. 

Ramana Gusti Abdullah, Ibuna Siti Aminah, dibabarkeunana di Mekah, wengi Senén taun Gajah. 

Robiul awal bulanna, tanggal ka-dua belasna, April bulan maséhina, tanggal kadua-puluhna. 
Ari bilangan taunna, lima ratus cariosna, tujuh puluh panambihna, sareng sahiji punjulna. 
Siti Aminah misaur, waktos babarna kacatur, ningal cahaya mani ngempur, di bumina hurung mancur. 
Parangina Kangjeng Nabi, jatnika pinuh ku puji pinter tur gedé kawani, sabar nyaah ka sasami. 
Keur opat taun yuswana, diberesihan manahna, nabi dibeulah dadana, malaikat nu meulahna. 
Jibril kadua réncangna Mikail jenenganana, ngeusikeun kana manahna, elmu hikmah sapinuhna. 

Tuluy dada Kanjeng Nabi, gancang dirapetkeun deui, sarta teu ngaraos nyeri, dicap ku Hotami Nabi. 

Rama Nabi kacaturkeun pupusna kacarioskeun basa Nabi dibobotkeun dua sasih kaunggelkeun 

Kagenep taun yuswana ditilar pupus ibuna Nabi dirorok eyangna Abdul Mutalib asmana  

Kersana Rabbul’alamin Kangjeng Nabi nu prihatin yuswa dalapan taun yakin éyangna mulih ka batin 

Sabada wapat éyangna Nabi dirawat pamanna Abi Talib kakasihna sadérék teges ramana 

Kangjéng Nabi sering pisan dicandak ka Nagara Sam sok nyandak barang dagangan di dinya téh pajeng pisan 

Kacatur di éta nagri loba pandita Yahudi sareng pandita Nasrani nu tepang jeung Kangjeng Nabi 

Sadayana sasauran ieu jalmi mo nyalahan pinabieun ahir jaman Torét, Injil, geus ngiberan 

Sipat Nabi panganggeusan aya di anjeunna pisan harita loba nu iman ka Nabi ngangken panutan 

Karesepna Kangjeng Nabi ka Gusti Allah ngabakti di Gunung Hira maranti, ibadahna saban wengi. 

Di dinya jol kasumpingan, Jibril nu nurunkeun Kur’an, kalawan dawuh Pangéran, Nabi didamel utusan. 

Harita yuswana Nabi, patpuluh taun kawarti, diutus ku Allah pasti, ngémbarkeun agama suci. 

Anu iman pangheulana, Siti Khodijah garwana, Abu Bakar kaduana sohabat nu pangmulyana 

Murangkalih nu nonoman, anu pangheulana iman, Sayidina Ali pisan, ka Nabi sadérék misan. 

Jeung ari jalma beulian, anu pangheulana iman, Sayid Bilal kaleresan, anu jadi tukang adan. 

Ari lolobana pisan ka Nabi téh ngamusuhan, nganiaya ngajailan, teu aya pisan ras-rasan. 

Nuju tanggal tujuh likur, bulan Rajab nu kacatur, runut kaol nu kamashur Kangjeng Nabi téh disaur. 

Dipapag ku malaikat, nyandak burok nu kasebat, leumpangna téh cara kilat, tutunggangan Nabi angkat. 

Ti Mekah ka Baitul Maqdis, teu lami-lami antawis, ku jalmi henteu katawis, Kersana Gusti nu Wacis. 

Ti Baétul Makdis terasna, naék tangga saterusna, mi’raj téa kasebatna, ka langit Nabi sumpingna. 

Tujuh langit sadayana, sareng aras pangluhurna, disumpingan sadayana, katut surga-narakana. 

Kangjeng Nabi ditimbalan, ku Gusti Nu Sipat Rahman, anjeunna kudu netepan, solat muji ka Pangéran. 

Sadayana jalmi iman, sami gaduh kawajiban, solat nu lima giliran, henteu meunang dikurangan. 

Solat éta minangkana, dina agama tihangna, jalmi nu luput solatna, nyata rubuh agamana. 

Kapir Mekah kacaturkeun, barang Nabi nyarioskeun, mi’raj lain dimulyakan, anggur pada nyeungseurikeun. 

Pada hasud ngakalakeun, ti dinya Allah ngersakeun, Kangjeng Nabi dialihkeun, ka Madinah disirnakeun. 

Para sohabat pirang-pirang, nu buméla milu iang, milu ngalih saabrulan, henteu pisan sumoréang. 

Tambih kamulyaan nabi, di madinah asal sepi, jadi ramé ku nu ngaji, muji ka Nu Maha Suci. 

Sapuluh taun lamina, di Madinah jumenengna, agama Islam cahyana, gumebyar ka mana-mana. 

Ari mungguh Kangjeng Nabi, nyaahna langkung ti misti, ka umatna jaler istri, leuwih ti sepuh pribadi. 

Welas asih ka nu miskin, sumawon ka budak yatim, pada seubeuh ku paparin, kadaharan jeung pisalin. 

Akurna ka urang kampung, calik satata ngariung, tara angkuh jeung adigung, sanajan ka urang gunung. 

Ka nu nandang kasusahan, gering jeung kapapaténan, ngalayad sarta ngubaran, ngajajapkeun ka kuburan. 

Manis saur manis budi, éstu mustikaning jalmi, sajagat mo’ mendak deui, saé rupa jeung parangi. 

Raray lir bulan purnama, halisna lir katumbiri, waos lir inten widuri, salira harum wawangi. 

Éstu kersaning Pangéran, lain seungit dimenyanan, karinget pada nandéan, diparaké seuseungitan. 

Pirang-pirang mujijatna, tawis kanabianana, Kur’an nu nomer hijina mujijat nu pangmulyana. 

Tangkal nu pérang daunna, disiram urut abdasna, ngadadak loba buahna, sarta hirup saterasna. 

Domba nu banget kuruna, sarta lalépét susuna, diusap ku pananganna, ngadadak juuh susuna 

Dina hiji waktos deui, sahabat bet kirang cai, teras baé Kangjeng Nabi, mundut cai anu kari 

Cai ngan sakedét pisan, éstu kabéh pada héran, Nabi neuleumkeun panangan, dumadak tuluy manceran. 

Cai mancer loba pisan, ka luar tina panangan, sela-sela ramo pisan, cukup keur jalma réaan. 

Ya Allah Nu Sipat Rohman, abdi téh iman ka Tuhan, teu aya deui Pangéran, lain ti Allah Nu Héman. 

Nu ngadamel bumi-alam, rawuh jeung eusina pisan, nu wajib diibadahan, taya anu nyasamian. 

Sareng abdi iman deui, ka Muhammad Kangjeng Nabi, yén éta utusan Gusti, miwulang ka jalmi-jalmi. 

Nu sipat kapercantenan, wijaksana tur budiman, bener wungkul sasauran, lain saur kaheureuyan. 

Hurmat urang ka anjeunna, dina mangsa jumenengna, sareng sabada wapatna, éstu teu aya béntenna. 

Duh Gusti jungjunan abdi, Sayidina Muhammad habibi, pamugi salira nampi, ka nu hina diri abdi. 

Abdi umat ahir jaman, anu banget panasaran, hoyong tepang ngadeuheusan, seja tumut serah badan.

Perempuan Baik (?)

Perempuan Baik (?)

Minggu lalu saya kedatangan seorang teman lama. Teman SMP. Kini ia bekerja di Jakarta, dan minggu lalu ia berkunjung ke Bandung untuk mengikuti sebuah kajian agama di kampusnya dulu. Lalu bergulirlah ceritanya tentang isi kajian itu yang menurutnya–menurutku juga–cukup menarik.

Katanya begini, ‘laki-laki yang baik pasti akan mendapatkan perempuan yang baik. Tapi perempuan baik belum tentu mendapatkan laki-laki yang baik.’

Saya terhenyak.

Teman saya menjelaskan, ada kalanya perempuan maupun laki-laki tidak mendapatkan pasangan sesuai dengan yang mereka harapkan. Bisa saja seorang laki-laki shalih berpasangan dengan perempuan yang, katakanlah, tidak seshalih si laki-laki. Begitu pula sebaliknya.

“Tapi bagaimanapun, perempuan itu harus baik, biar bisa menghasilkan generasi-generasi yang baik,” jelas teman saya.

Untuk poin itu, saya setuju.

Perihal baik dan buruk kualitas diri seseorang adalah sebuah subjektivitas manusia. Kebaikan dan keburukan adalah sebuah keniscayaan yang ada pada diri manusia. Tuhan menciptakan manusia berbeda dengan makhluk lainnya. Ia diberikan nalar dan nurani sekaligus, yang karenanya manusia bisa memiliki berbagai dimensi.

Wajah manusia bisa memiliki banyak sisi. Si A mungkin baik, sebab kau melihat sisi baiknya. Suatu saat orang lain bisa menilainya buruk karena melihat sisi buruknya. Maka kebaikan dan keburukan manusia seutuhnya hanya bisa dilihat oleh Dia yang maha melihat segala sesuatu.

Saya tidak bermaksud bicara agama. Namun dalil yang mengatakan perempuan baik untuk lelaki baik dan sebaliknya, hadir karena adanya konteks tertentu dan tidak berkorelasi dengan rumus perjodohan. Namun dewasa ini, untuk memotivasi para pencari jodoh, dalil tersebut kemudian diterjemahkan sebagai teori atau rumus mendapatkan jodoh idaman. *Tolong koreksi jika saya salah*

Tentu hal ini sah-sah saja, sebab tidak ada yang salah jika kita menganjurkan untuk memperbaiki dan memantaskan diri untuk mendapatkan jodoh yang sepadan.

Hal yang ingin saya tekankan adalah bahwa dengan siapapun jodohnya, menjadi baik adalah sebuah keharusan. Menjadi baik, dan ikhlaslah. Bukan menjadi baik dengan tujuan tertentu, salah satunya untuk mencari jodoh. Menjadi baiklah karena Allah menginginkan kita menjadi hamba yang baik, taat, dan bermanfaat bagi sesama.

Perihal jodoh, kita hanya tinggal percaya bahwa Allah akan memberikan yang terbaik bagi kita. Sebagaimana yang dikatakan dalam kajian teman saya itu, bahwa perempuan yang baik akan mampu menjadikan keturunannya menjadi orang yang baik, pun ia akan membimbing suaminya ke jalan yang lebih baik.

Demikian pula dengan para lelaki. Menjadi pemimpin yang baik bagi keluarga akan menghantarkan keluarga tersebut ke pintu syurga yang dijanjikan Allah. Ia yang akan membimbing anak dan istrinya ke jalan yang baik.

Keduanya tentu tidak semanis teori yang dikatakan. Ada proses yang harus dilalui dengan penuh kesabaran. Maka ketika sang perempuan mampu membawa suaminya, atau sebaliknya, lelaki mampu membawa istrinya, ke arah yang diridhai Allah, Dia akan memberikan apresiasi dalam bentuk apapun, bukan?

Akan selalu ada harga untuk setiap perjuangan mendapatkan ridha Allah. Tinggal sejauh mana kesanggupan kita menjalani itu semua. Wallahualam bishawab.

Demikian hasil diskusi panjang saya dengan si Teman. Kalau ada yang mau nimbrung, dipersilakan 🙂

 

Penilaian

Penilaian

Aku ingin bertanya padamu, berhakkah kita menilai seseorang baik atau buruk? Siapa yang berhak menilai itu?

Aku baik? Siapa bilang? Kau tak tahu saja seberapa baikkah aku, atau apa ada keburukkan padaku.

Begitupun kau. Burukkah kau? Siapa bilang? Kupikir tak semua orang tahu bahwa kau juga baik.

Lalu menurutku, tak baik pula menilai kebaikan dan keburukan seseorang, karena yang baik belum tentu baik kelihatannya, belum tentu pula seburuk kelihatannya.

Hanya Tuhan yang tahu, dan hanya Dia yang berhak menilai. Kita? Tak usah repot-repot.

22.55
14.08.2016

Yuyun dan Perihal Keluarga

Yuyun dan Perihal Keluarga

Saat ini Indonesia tengah digegerkan oleh pemberitaan mengenai anak berumur 14 tahun bernama Yuyun yang diperkosa oleh 14 pemuda dan kemudian dibunuh. Mendengar hal ini saja sudah membuat bulu kuduk merinding. Apalagi, 7 dari 14 orang tersangka berusia di bawah 17 tahun, 5 lainnya berusia di atas 18 tahun, dan 2 lainnya–hingga tulisan ini dibuat–dikabarkan belum ditangkap (Baca selengkapnya di sini). Mengejutkan.

Sebagai rasa bela sungkawa dan bentuk keprihatinan masyarakat Indonesia, para netizen beramai-ramai menggunakan tagar #NyalaUntukYuyun dan #YYadalahKita di media sosial, terutama Twitter. Gerakan ini lantas mengundang perhatian terhadap kasus kekerasan seksual yang kerap menimpa perempuan. Hal ini tidak hanya karena kejadian ini tidak hanya bisa terjadi pada siapa saja, tetapi juga karena perempuan selalu menjadi korban namun tetap disalahkan dilihat dari berbagai sudut pandang. Saya, sebagai perempuan, jelas mengutuk tindakan tidak beradab yang dilakukan oleh pelaku.

Namun sebagai manusia, saya tidak hanya melihat kasus ini sebagai bentuk dari tindakan asusila, tidak manusiawi, dan kejam tetapi juga dampak dari berbagai aspek multidimensional. Sebagian besar pihak menyalahkan tayangan-tayangan pornografi yang tersebar melalui berbagai saluran komunikasi, terutama internet, yang saat ini sangat mudah diakses, termasuk oleh anak-anak. Saluran komunikasi tersebut dinilai menjadi biang keladi permasalahan ini terjadi.

Dewasa ini, teknologi informasi dan komunikasi telah merambah ke dalam berbagai aspek kehidupan. Seiring dengan perkembangan dunia, hal ini tentu tidak bisa dihindarkan. Teknologi informasi dan komunikasi sudah menjadi kebutuhan. Saya pikir, permasalahan tidak selesai di sini. Bukan teknologi yang salah, melainkan user atau pengguna teknologi tersebut. Ya, kita.

 

Perihal Keluarga

Saya tidak ingin membahas lagi perihal Yuyun dan keluarganya. Jelas, mereka adalah korban yang persoalannya tidak selesai sampai pelaku dihukum. Ada beban traumatik yang mungkin saja akan dialami seumur hidup oleh keluarga kecil itu. Yang ingin saya ulas adalah pelaku, dan keluarganya.

Media memang tidak mempublikasikan latar belakang keluarga pelaku. Ini tentu baik, secara moral dan etika. Namun demikian, bukan berarti kita tidak bisa belajar dari mereka, bukan?

Usia di bawah 17 tahun menurut negara disebut dengan anak-anak. Ya, para pelaku ini setengahnya belum dewasa, masih anak-anak. Namun bagaimana mereka bisa melakukan sesuatu yang sedemikian tercela padahal umur mereka, seharusnya, belum bersentuhan dengan hal-hal semacam itu: mabuk dan perilaku seksual yang diluar batas.

Sebagai makhluk behavioral, manusia akan sangat dipengaruhi oleh lingkungan. Lingkungan yang pertama kali dikenal oleh manusia adalah lingkungan keluarga, seperti apapun bentuknya. Lingkungan atau keluarga yang sangat menentukan karakteristik dan kepribadian manusia dinamakan significant other. Dari significant other inilah manusia akan melihat, meniru, dan belajar apapun yang ia butuhkan untuk memahami dunia dan hidupnya. Maka significant other ini penting. Penting, Saudara-saudara.

Saya percaya, tidak ada keluarga yang dengan sengaja memberikan pengaruh buruk terhadap anak-anaknya. Mereka umumnya tidak akan mengajarkan hal-hal tercela. Para orang tua ingin memiliki anak yang baik dan patuh. Lalu jika ternyata sang anak memiliki perilaku yang sedemikian tercela, mereka belajar dari mana?

Ya, lingkungan. Selain lingkungan keluarga, ada pula lingkungan pergaulan atau pertemanan. Dalam psikologi, jika lingkungan pergaulan ini lebih dominan, maka bisa jadi teman-teman yang berada di lingkungan inilah yang menjadi significant other. Merekalah yang akan lebih banyak mempengaruhi karakteristik maupun perilaku si anak. Pada tataran ini, keluarga menjadi berada di posisi nomor dua. Maka jika si anak memilih teman yang salah, kemungkinan ia akan terlibat di lingkungan yang ‘salah’.

‘Teman-teman’ yang salah ini juga merupakan mata rantai dari peristiwa yang kompleks. Sekali lagi, hubungan antara keluarga dan interaksi dengan lingkungan akan saling mempengaruhi.

Saya pernah dalam satu waktu mengikuti ceramah yang disampaikan oleh Ketua P2TP2A Provinsi Jawa Barat Netty Prasetyani Heryawan. Beliau mencontohkan kasus Emon (sekilas bisa dibaca di sini) yang dikatakan predator seksual terhadap anak-anak. Menurut Netty, bagi anak-anak yang menjadi korban Emon, Emon adalah sosok “pengganti orang tua mereka” sebab Emon memperlakukan anak-anak itu seperti teman, anak, keluarga, dan sebagainya. Artinya, anak-anak tersebut ternyata mengalami ‘kurang kasih sayang’ atau ‘kurang perhatian’ dari orang tua mereka sehingga mereka mendapatkan kasih sayang dari orang lain: Emon.

Emon sendiri menurut keterangan adalah anak dari keluarga yang miskin. Dan semasa kecil ia juga adalah korban pelecehan seksual. Siapa sangka, setelah dewasa ia melakukannya kepada puluhan anak (baca di sini). Sekali lagi, ini merupakan mata rantai dari berbagai situasi yang saling bertautan. Namun bukan berarti ini tidak bisa dicegah.

Hal yang saya ingin sampaikan adalah betapa situasi keluarga berdampak sangat penting, tidak hanya sebatas untuk tumbuh kembang anak tetapi juga stabilitas sosial di masyarakat. Keluarga harus cerdas dalam membimbing anak agar senantiasa mendapatkan pengetahuan yang cukup untuk menghadapi tantangan dunia masa kini.

Sebagai Ketua P2TP2A, Netty menggagas program 20 Menit Orang Tua Dampingi Anak. Program ini menganjurkan kepada keluarga untuk meluangkan waktu minimal 20 menit untuk mendampingi anak. Selama 20 menit tersebut orang tua disarankan untuk mengobrol dengan anak, baik untuk sekadar menanyakan kabar di sekolah maupun untuk memberikan edukasi kepada anak. Program ini tentu baik untuk dijalankan sehingga diharapkan orang tua akan terdorong untuk lebih memperhatikan dan meluangkan waktu bersama anak. Dengan demikian, anak akan lebih dekat dengan orang tua, mendapatkan perhatian dengan cukup, dan dapat terhindar dari berbagai pengaruh negatif di luar sana, sebab sedari rumah mental positif anak sudah dibangun dengan kokoh oleh keluarga.

Maka mari membangun keluarga cerdas dan bahagia. Hemmm… sama siapa yah? :p

Setengah Biru Setengah Merah (Part 2 – habis)

Setengah Biru Setengah Merah (Part 2 – habis)

Sepertinya sejak awal orang tuaku masih ragu mengijinkan anaknya jadi jurnalis. Di kampusku, pemilihan jurusan dilakukan di tahun kedua. Maka di tahun pertama ini, bapak ibuku mengerahkan segala daya dan upaya agar aku tidak masuk jurusan jurnalistik. “Masuk Humas saja,” kata mereka.

Alasannya? Karena image jurnalis di benak mereka adalah orang yang pakaiannya tidak rapi dan harus ‘kasak kusuk’ cari berita. Mereka tak ingin anak kesayangannya bersusah-susah karena itu.

Sebagian wartawan mungkin ya begitu. Tapi senior-seniorku di Jurnalistik banyak yang cantik dan ganteng. Dan yang lebih menarik, mereka cerdas dan kharismatik, menurutku. Ah, aku sudah terlanjur berhasrat ingin berjaket biru, jurnalistik. [!]

Jaket merah bagiku, waktu itu, kurang sangar. Hehe :p
Ya, begitulah. Ternyata pribadiku seliar itu. Mungkin aku keturunan Prabu Siliwangi. #lho

Sampai seminggu sebelum penentuan jurusan, aku masih memilih biru. Tak sekalipun goyah. Hingga suatu saat aku mengingat sebuah pepatah Baginda Kesayanganku, katanya: “Ridhallahu waridha walidain”. Artinya, ridha Allah adalah ridhanya orang tua. Maka luluh lantak semua pertahanan. Baginda menyuruhku demikian. Yasudah, aku ikut saja.

Akhirnya aku berjaket merah. Siap ospek bernyanyi lagu Thunderation.
“Thunder.. thunder..
Thunderation
We are PR Generation
When we fight with determination
We created sensation”
Mantap.

Dua minggu setelah penyerahan berkas penjurusan, tiba-tiba dapet SMS dari Bapak.
“Nden, masuk jurnalistik aja.”
Deg!

Awalnya kuabaikan sms bapak. Tapi sejam kemudian ibu menelepon.
“Nden, terima SMS dari bapak?”
“Iya ada.”
“Terus gimana?”
“Ya nggak gimana-gimana. Gimana atuh da udah telat. Udah masuk humas.”
“Ya kan mungkin masih bisa diganti.”
“Nggak ah. Nggak usah. Males ngurusnya. Nggak bisa.”
“Perlu nggak ibu yang dateng ke kampus buat minta ganti jurusan?”

Deg! Ini maksudnya apaaaaa??? Segininya nyuruh pindah jurusan. Padahal berbulan-bulan lalu sampai harus berdebat di warung pulsa sambil nunggu hujan buat ngebahas penjurusan, maksa harus Humas. Di situlah saya merasa sedih.
Bang Ogi saksinya, aku ramisak di teras sekre Lises.

Akhirnya percakapan berakhir dengan pernyataan bahwa aku tetap di Humas. Meskipun bingung, “Ridhallahi wa ridha walidain”-nya gimana? Orang tua ridhanya ke mana? Akunya durhaka apa nggak? Jadi merah apa biru? Saat itu aku sempat berpikir untuk pindah jadi ungu. Haha.

Akhirnya, karena sejak awal masuk Fikom adalah pilihanku, maka aku akan terus dengan pilihanku. Pada akhirnya masuk Humas bukan lagi jadi keputusan siapa-siapa. Itu keputusanku. Selalu jadi keputusanku.

***

Kini ada dua warna di hidupku. Cangkangnya merah, tapi isinya tetap biru-mungkin dengan bauran sedikit merah. Dan ya, aku bisa jadi keduanya. Dan satu catatan, aku juga bisa jadi yang terbaik di keduanya.

Saat Ospek di tahun 2012, aku menjadi yang terbaik dalam penulisan artikel. Dan, aku peserta terbaik saat ospek jurusan. Well, red is in my blood now.

Tahun 2013, aku terpilih menjadi peserta pertukaran pelajar ke Amerika Serikat untuk program New Media and Journalism. Journalism, sodara-sodara. Dan aku jadi siswa terbaik juga pada program itu. And yes, blue is still in my blood as well.

Dan tebak, sekarang aku bekerja menjadi keduanya. Menjadi jurnalis dan humas di saat yang bersamaan. Kurasa ini yang Tuhan bisikkan kepadaku, bahwa aku harus menjadi merah dan biru sekaligus. Bukan ungu. Tapi merah dan biru. Mungkin setengah-setengah. Tapi keduanya ada padaku.

Ya. Aku suka itu. 🙂